Home / Artikel / Economics / Tarif Listrik akan Naik? Jalankan Trik Ini Supaya Kantong Tetap Aman

Tarif Listrik akan Naik? Jalankan Trik Ini Supaya Kantong Tetap Aman


Tarif Listrik akan Naik? Jalankan Trik Ini Supaya Kantong Tetap Aman

Beberapa waktu belakangan ini, masyarakat dihebohkan oleh kasak kusuk rencana kenaikan tarif listrik. Pangkalnya adalah tren kenaikan harga batubara dunia yang mulai membuat gelisah PT PLN (Persero) selaku operator setrum negara.

Harga batubara yang melonjak naik bisa memengaruhi biaya produksi listrik PLN sehingga membuat harga listrik yang berlaku saat ini tidak lagi menguntungkan.

Maka itu, bila dalam waktu berkepanjangan harga batubara terus melesat naik, kemungkinan besar tarif setrum akan naik di tahun 2018 ini.

Anda mungkin satu dari banyak orang yang cukup gusar mendengar rencana kenaikan tarif listrik ini. Hal yang wajar mengingat listrik merupakan salah satu kebutuhan pokok semua kalangan masyarakat.

Kenaikan tarif listrik berarti semakin besar alokasi penghasilan yang perlu Anda keluarkan untuk menutup kebutuhan sumber energi listrik.

Semoga saja rencana kenaikan listrik itu tidak sampai terealisasi. Kendati begitu, tidak ada salahnya bila Anda mulai membiasakan diri untuk lebih hemat dan cermat dalam mengonsumsi daya listrik.

Dengan begitu, ketika kelak tarif listrik naik, Anda tidak perlu kaget lagi menyesuaikan gaya hidup.

Bagaimana trik menghemat pengeluaran listrik yang efektif? Simak trik penting dari HaloMoney.co.id berikut ini:

1.Selalu matikan lampu yang sudah tidak digunakan

Ini tips sederhana namun banyak diremehkan orang.  Ketika malam telah tiba dan saatnya beristirahat, lampu rumah masih terang benderang. 

Sebagai cara menghemat listrik, biasakan mematikan lampu ketika malam tiba dan sisakan beberapa saja penerangan yang penting.

Misalnya, lampu teras, lampu dapur, dan lain-lain. Jangan lupa pula untuk selalu mematikan lampu ketika keluar dari ruangan, seperti lampu kamar mandi begitu selesai hajat.

2.Cabut steker listrik dari terminal setelah tidak terpakai

Membiarkan colokan listrik menancap terus menerus di terminal, bukan cuma berisiko merusak peralatan elektronik. Steker listrik yang terus tertancap juga mengonsumsi listrik terus menerus selama Anda biarkan terpasang.

Sebagai gambaran, kabel laptop yang terpasang di terminal, akan mengonsumsi listrik sekitar 50 watt per jam. Sedangkan komputer meja atau desktop memakan listrik sekitar 20 watt per jam.

Begitu juga charger ponsel, memakan kurang lebih 1 watt per jam. Belum lagi steker televisi yang bisa menghabiskan listrik sampai 15 watt per jam. Modem internet juga bisa menjadi “vampir listrik” sebesar 4 watt per jam. Banyak juga, kan?

3.Ganti lampu biasa dengan LED

Cara menghemat listrik yang satu ini memang membutuhkan modal cukup besar. Maklum, harga lampu LED atau light-emitting diode (LED) harganya relatif lebih mahal dibandingkan lampu biasa. Rata-rata harganya di atas Rp 100.000 per unit.

Tapi, penghematannya akan terasa dalam jangka panjang. Sebagai  gambaran, lampu LED merek tertentu berkapasitas 7 watt bisa setara dengan bohlam 60 watt.

Bila memang Anda ingin pengeluaran listrik lebih hemat hingga di masa mendatang, menimbang pemakaian lampu LED ketimbang lampu bohlam biasa, perlu Anda timbang.

4.Atur pemakaian alat elektronik berdaya besar

Beberapa peralatan elektronik memakan listrik yang tidak kecil. Sebut saja, mesin pendingin udara atau Air Conditioning (AC), pompa air, dispenser, water heater, rice cooker atau magic com, mesin cuci, setrika dan lain-lain.

Atur pemakaian alat-alat elektronika yang boros listrik ini agar listrik prabayar Anda tidak lekas habis.

Cara menghemat listrik prabayar yang bisa kamu lakukan adalah, gunakan mesin cuci seminggu tiga kali saja. Cabut steker dispenser dan optimalkan air dingin dari kulkas saja.

Manfaatkan kompor gas untuk membuat air panas. Beli tandon penampung air agar tidak sering-sering menyalakan pompa listrik.

5.Ajak seluruh anggota keluarga ikut berhemat

Penghematan konsumsi listrik akan sulit dilakukan oleh satu orang saja. Terlebih bila isi rumah Anda terdiri atas banyak orang. Mulai kampanyekan gerakan hemat listrik keluarga demi kesehatan finansial.

Anda bisa membantu mengingatkan anggota keluarga untuk berhemat listrik dengan membuat tulisan-tulisan pengingat yang dapat Anda tempel di dekat peralatan elektronik. Misalnya, tempel stiker di dekat pintu kulkas, atau di dispenser.

Instruksikan pada asisten rumahtangga agar mengatur jadwal mencuci dan setrika 3 kali dalam sepekan saja.

6.Beli pulsa listrik sebulan sekali

Bila Anda adalah pelanggan listrik prabayar, trik ini bisa membantu Anda berhemat cukup banyak. Pada dasarnya, listrik prabayar tidak berbeda dengan pulsa telepon atau internet. 

Ketika isi pulsa habis, aliran listrik bisa otomatis terhenti. Biasanya sebelum pulsa benar-benar habis, alarm peringatan akan berbunyi.

Nah, supaya pengeluaran untuk listrik terkendali, Anda perlu mengatur jadwal pengisian pulsa listrik paling tidak sebulan sekali. Pengisian pulsa secara terjadwal ini bisa membantu Anda berhemat beberapa hal.

Pertama, Anda bisa menghemat biaya  pembelian. Setiap pembelian pulsa listrik di agen baik itu minimarket, bank, atau di e-commerce, sudah pasti ada biayanya. Pengisian melalui bank misalnya, rata-rata terkena biaya Rp 3.000 setiap pengisian.

Terlalu sering mengisi membuat Anda boros biaya pengisian listrik. Misalnya, perkirakan kebutuhan pulsa listrik 1 bulan sekitar Rp 500.000. Isilah langsung senilai itu, ketimbang mengisi sedikit-sedikit. Karena biaya pembelian dihitung per transaksi, bukan per nilai pulsa.

Kedua, Anda bisa memantau konsumsi listrik lebih mudah. Dengan mengisi pulsa listrik terjadwal sebulan sekali, Anda bisa melihat berapa sebenarnya konsumsi listrik setiap bulan dengan pemakaian normal. 

Ketika tiba-tiba pulsa habis lebih cepat, Anda bisa lebih mudah mendeteksi penyebabnya: apakah karena terlalu boros memakai listrik atau karena harga listrik memang naik.

Dengan mempraktekkan 6 cara menghemat listrik tersebut, Anda bisa menekan pengeluaran listrik cukup signifikan. Jadi, saat kelak tarif listrik melonjak, Anda tidak perlu terlalu kaget lagi.

 

Sumber: kompas.com



Berita Terbaruberita terbaru lainnya

Gerbang Tol Kertasari Tegal Macet

access_time13 Juni 2018 12:43:56

Artikel Terbaruartikel terbaru lainnya

Makin Banyak Anak, Benarkah Gigi Ibu Jadi Lebih Sedikit?

access_time 13 Juni 2018 12:26:13 folder_open 39

Wow, Peneliti Sebut Daun Teh Bermanfaat untuk Cegah Kanker Paru

access_time 28 Mei 2018 14:24:51 folder_open 58

Tren Unik Tanam Perhiasan di Bola Mata

access_time 28 Mei 2018 14:02:44 folder_open 67




Login disini untuk memberikan komentar

 

comment0 Responses
  1. Belum ada komentar

menu
menu